Vegan di Prancis menggunakan taktik ekstrim untuk menghentikan orang makan daging

Tukang daging di Perancis mengatakan mereka telah melihat peningkatan jumlah vegan yang militan - REUTERS/Christian Hartmann
Ketika Anda berpikir tentang seorang vegan, gambar pertama yang muncul di kepala Anda mungkin bukan salah satu aktivis yang memulaskan darah palsu di toko charcuterie Prancis.

Tetapi tukang daging di Perancis mengatakan vegan yang militan sedang meningkat, menggunakan kekerasan dan intimidasi sebagai alat dan hak-hak hewan mereka sebagai pembenaran mereka. Dalam sebuah surat kepada pemerintah Prancis, Jean-Fran├žois Guihard, presiden organisasi pembuat daging profesional, CFBCT, menuduh para aktivis vandalisme, menghancurkan jendela dan grafiti, serta memposting ancaman di media sosial dan menyebarkan informasi yang salah.

'Gastronomi diserang'

"Serangan terhadap tukang jagal dan seluruh industri tidak kurang dari bentuk terorisme," tulis Guihard. Para pendukung ingin menutup "seluruh bagian dari budaya Perancis".

Konflik semacam itu menyerang jantung kehidupan Prancis: gastronomi. Hidangan daging yang kaya seperti boeuf bourguignon, foie gras dan keju yang identik dengan bangsa dan terdaftar oleh UNESCO sebagai mewakili "warisan budaya tak berwujud" di dunia.


Ini juga menyoroti semakin populernya veganisme di seluruh dunia, di mana militan hanya membentuk segmen yang sangat kecil. Di AS, 6% dari konsumen mengklaim menjadi vegan pada tahun 2018, naik dari 1% pada tahun 2014, menurut laporan oleh firma riset GlobalData. Banyak vegan yang menyebut dampak lingkungan, kesejahteraan hewan, dan kesehatan pribadi sebagai alasan utama untuk menjauh dari daging dan susu.

Seiring dengan pertumbuhan veganisme, itu telah memicu tanggapan dari beberapa sektor yang merasa difitnah. Di Inggris, industri susu telah memukul balik tentang apa yang dikatakannya klaim yang salah tentang kesejahteraan hewan dan kesehatan manusia.

Tindakan itu dimulai setelah beberapa petani memulai prakarsa “Februdairy” untuk mendorong konsumsi produk susu, dan menanggapi tantangan “Veganuary” yang mendorong orang-orang melepaskan produk hewani pada bulan Januari. Februdairy mendorong para vegan aktivis untuk memulai sebuah situs web yang menghapus klaimnya dan melihat perang kata-kata meledak di Twitter antara kedua kubu.


Dengan meningkatnya permintaan akan produk vegan dan vegetarian, tidak sulit untuk melihat mengapa industri daging dan produk susu ingin membuat suara mereka didengar.

Di Prancis, produsen daging telah mendorong kembali terhadap perubahan kuliner ini. Anggota parlemen meloloskan amandemen ke undang-undang pertanian yang melarang penggunaan istilah daging seperti "steak", "fillet", atau "sosis" untuk produk berbasis sayuran.

Namun, dengan kecenderungan yang mendasarinya terhadap makanan yang sehat dan bersumber etis yang tampaknya akan terus berlanjut, bisa beberapa saat sebelum ketegangan mereda.


sumber
Share on Google Plus

0 komentar :

Post a Comment